Tuesday, 27 October 2015

Nginep dua Bulan di Bengkel

Ini motor warisan si mbah Jarwo, jadi kudu di rawat baek-baek biar tetep garang. sekitar dua bulan yang lalu motor ini tampak lemah lesu tak bersemangat dan batuk-batuk, kayaknya demam, akhirnya saya tidak tega dan saya bawalah dia ke Bengkel biar dikasih jamu biar staminanya mantap kembali.

Nah, karena saya tidak tau sakitnya apa, jadi saya pasrahkan saja sama Dokter motornya, nanti untuk apa-apa kebutuhan obat dll biar diurus sama Pak Dokter, jadi saya tinggal terima beres saja, masalah Ongkos gampanglah, Uang bisa dicari.

Hari-demi hari berlalu, minggu demi minggu berlalu tapi belum juga ada perkembangan, Minggu pertama saya jenguk nih motor tapi belum diapa-apain, masih berada dalam ruang bedah dan organ dalamnya masih berantakan. Minggu kedua saya jenguk lagi tapi masih berantakan juga, akhirnya saya rada males untuk ngejenguknya nanti biarlah dikontak sama Pak Dokternya kalau sudah beres.

Lama menunggu saya juga rada kangen di minggu ke 6 saya balik lagi ke Bengkel dan saya jenguk lagi, satu persatu organ dalamnya sudah berada pada tempatnya lagi, tapi masih ada beberapa organ yang harus nunggu untuk dicarikan organnya karena mengalami kerusakan yang cukup significant.


Baru minggu ke 7 ee motor lagi sakit gini malah ada yang tawar-tawar katanya mau diadopsi begitu, ya janganlah karena ini motor bukan sembarang motor, harus berada ditangan yang benar biar dipergunakan untuk dijalan yang baik. lagian motor kayak gini ni udah kagak ada yang produksi jadi semakin langka kudu dilestarikan. hahaha... kayak apa gitu.

Minggu ke -8 akhirnya di telpon sama  perawat katanya sudah  beres tuh motor , sudah pulih kembali siap untuk lari lagi, ya sudah hari itu juga saya nekad ke Bengkel untuk lihat kondisi nya apakah memang sudah bener-bener baikan , wauwww rupanya memang sudah pulih walaupun masih ada sedikit luka sayatan di dada karena bekas terjatuh sehingga perlu dilakukan perawatan tapi ini tidak begitu parah jadi tidak masalah.

Dan inilah kondisi setelah saya bawa pulang ke rumah, dan habis ongkos yang lumayan tapi dia sekarang sudah pulih 100%, saya tidak masalah soal uang yang penting dia masih bisa lari lagi siap naik turun bukit lagi.



No comments:

Post a Comment