Thursday, 3 December 2015

Ganti knalpot cb 100 k5

Saya punya motor gan, knalpotnya bising banget, bukan sengaja nih, tapi memang sudah kropos knalpotnya jadi yang bagian belakang tuh bolong long seperti knalpot motor grong, memang enak sih berasa kayak naik motor gedhe tapi gak enaknya itu kalau lewat komplek perumahan yang jalannya kecil kecil , jadi gak enak sama tetangga, kalau lewat jalan raya sih gak masalah toh kagak ada yang kenal.

Karena suaranya yang bising jadi males pakai tuh motor, terus saya dongkrokin. eh tau tau di ajak sama babe beli knalpot, lumayan hemat isi domepet, ya udah gue ikut aja, lagian belinya bukan pakai duit gue, rencana mau beli knalpot yang bekas ori tapi takutnya ntar kagak bisa nawar dan kagak bisa milih barangnya, ya udah mending beli di toko saja.

Sebenernya deket rumah juga ada toko orderdil sepeda motor tapi sambil jalan-jalan saya belinya di baratnya pasart kliwon, tokonya ada di utara jalan, yang jual sepertinya keturunan china, karena kagak ada yang ori jadi terpaksa beli yang imitasi, harganya murah 150 ribuan, karena ini motor tua dan banyak jenisnya jadi yang jual knalpot juga bingung yang pas yang mana, sempet ditawari knalpot untuk CB 100 K1 tapi saya lihat pipa knalpotnya kecil dan bagian belakang berbentuk corong jadi saya pikir kagak pas nih buat motor saya yang CB 100 K5

akhirnya karena honda cb saya itu bentuknya hampir mirip sama gl 100 dan bentuk knalpotnya pun sama yang gl 100, ya udah saya belinya knalpot yang untuk honda gl 100 dari pada beli yang untuk cb100 k1 tapi kagak pas, lagian harus ngerubah dudukan knalpot ntar jadi repot.

Sampai di rumah saya pasang di motor eh ternyata knalpotnya kagak pas, saya pasang, saya puter puter, saya bolak balik, tetep aja kagak bisa di pasang, saya pasang pas, tapi yang bagian moncong depannya kagak bisa masuk ke lubang pembuangan, udah bisa masuk eh ring klem knalpotnya kagak bisa di pasang karena pentol depannya kegedhean , saya paksa paksain anginnya brobosss... hahahhahh

dan saya pasang lagi knalpot lamanya, sempet terpikir untuk saya jual lagi knalpot itu dan saya tukar dengan knalpot honda cb 100 k1 tapi saya tanya tanya dulu sama teman teman katanya mending bawa ke bengkel knalpot saya biar di pasangin gitu, dan saya lihat di sini masih jarang bengkel knalpot,  ada yang nyaranin di bengkel knalpot barat pasar jember letaknya di utara jalan di bawah pohon randu tapi saya tengok ke sana ternyata bengkelnya tutup, ada bengkel knalpot lagi di sebelah timur pom bensi paganjaran tapi kayaknya itu bengkel knalpot mobil tapi bisa kali ya.

Ah daripada ribet ini tetangga saya ada yang punya bengkel las, kali aja bisa, saya bawa tuh motor sama kenlapot yang barunya, yang punya bengkel las lagi kagak ada dirumah sih, tapi saya titipin saya asistennya, dan bener saya taruhnya sekitar  pukul 09.00. jam 11.00 saya tengok udah jadi. saya pikir tuh knalpot di potong yang bagian pentol nya eh ternyata yang dipotong bagian pipa yang kecil sampai bagian bawah foot step, memang ini bukan sembarang bengkel las, tapi sering juga dapat pesanan untuk membentuk sepeda motor yang biasa menjadi sepeda motor untuk trail.

Udah jadi tuh knalpot saya coba naik ke gunung , karena kebetulan saya juga ada kebun di kecamatan dawe, sekalian mau gue tengokin duren yang di kebun kali aja ada yang jatuh, biasanya sendiri ini sama nyokap, dan pas lewat tanjakan ternyata beda banget knalpot asli sama yang imitasi, tenaganya berkurang berapa persen gitu, lebi bertenaga yang knalpot asli, biasanya kagak pakai ngeden tarik aja sampai atas, ini kuat nya kuat tapi kayak suaranya ngejubel di dalam knalpot tapi tenaganya juga ilang di dalam knalpot, hahaha lu bingung ya, gue aja yang ngomong bingung, hahhah,  ya udah kagak usah dipikirin, yang penting motor ane masih bisa jalan sampai di kebun dan pulang lagi sampai rumah.

Oke, sekian dulu, panjang banget ya, hahhah.. kagak nyangka ini udah pukul 07.15 mana belum mandi lagi.  mandi dulu gaessw biar wangi ngi ngi...

No comments:

Post a Comment