Thursday, 17 December 2015

Musim penghujan membuat ayamku kedinginan

Musim penghujan telah tiba, dari tadi malam sampai malam lagi hari  ini Kudus di guyur hujan, mau kemana-mana jadi males karena basah-basahan, pakai jas hujan tetep aja kecipratan, apalagi jas hujan nya lama gak di pakai jadi baunya berantakan, belum lagi kalau pakai motor, sayang kalau motornya kotor. masuk garasi juga bawa air karena males kalau langsung cuci karena suhu udara menjadi dingin.

Untung saya sudah tidak kerja lagi di kantor, karena sekarang kerja sendiri di rumah, jadi enak kalau hujan tidak harus keluar rumah, yang pasti harus ada listrik serta koneksi internet, masalahnya kalau mendung biasa signal kurang lancar naik turun, dan ini cukup menggangu karena saya tinggal di kampung jadi belum ada kabel untuk koneksi, adanya pake wireless.

Beberapa jam di sore hari tadi sempet listrik padam beberapa jam, jadi kagak bisa nyalain peralatan elektronik, dan biasa kalau listrik padam gitu saya monitor obrolan kawan-kawan di radio pancar ulang, namun karena baterainya habis jadi tidak bisa pantau aktifitas kawan-kawan.

Dan sambil menunggu listrik nyala lagi, saya lihat ayam-ayam di halaman rumah pada kedinginan dan berteduh di teras rumah, saya kasihan karena dia tidak punya selimut, tubuhnya basah lagi, saya lihat simbah saya mencoba untuk mengusir ayam-ayam ku itu dari teras karena biasa suka buang hajat di sembarang tempat.

Habis melihat ayam saya jadi teringat dengan kelinci saya, untung kemaren saya ambil rumput di sawah agak banyak biasanya setengah karung, kemaren sore sempet ambil 2 karung jadi kalaupun hari ini hujan seharian masih ada persediaan rumput untuk hari ini, tapi setelah mengetik artikel ini pukul 21.12 wib saya baru inget lagi ternyata seharian ini kelinciku belum saya kasih makan, hadehhhh... parah bener, kenapa baru inget sekarang????????  kagak tau besok apa masih hidup tuh kelinci, kandangnya pada basah lagi kena air hujan, karena atapnya bocor serta cipratan air dari bawah kandang.

Yaudahlah nggak apa-apa, besok kalau kagak ujan saya kasih makan yang banyak tuh kelinci. O iya yang saya suka lagi dari  musim hujan adalah ada yang namanya laron, kalau masih kecil namanya sulung temennya rayap, biasa muncul sehabis hujan gitu, saya enjoy aja kalau ada hewan kayak gitu, tapi yang merepotkan itu kalau masuk rumah pas malam hari biasa munculnya suka beramai-ramai mereka mencari sumber cahaya seperti lampu dan itu kalau sayap-sayapnya pada copot merepotkan untuk menyapu karena pas di sapu kena angin sayap nya ringan bisa terbang kemana-mana, di sapu balik lagi, di sapu balik lagi kena angin.

Tapi dengan laron itu ayam-ayamku jadi kenyang, kalau datangnya pagi, ayam-ayam bisa menangkapnya sendiri, tapi kalau malam khan ayam pada tidur, jadi saya ambilin, saya matiin semua lampu di rumah dan cukup saya nyalain satu di depan rumah dan hewan itu datang berkerubung di sana tinggal saya ambil sapu dan saya sapu tuh laron yang di tembok-tembok sama yang jatuh di lantai habis itu saya masukkan ke plastik atau toples buat makan ayam-ayam karena kita tahu bahwa ini adalah makanan yang tidak bisa di tolak oleh ayam.

No comments:

Post a Comment