Sunday, 27 December 2015

Musim penghujan ular-ular berkeliaran

Ini hari minggu, hari selasa malam rabu kemarin, kucing adek saya yang dikasih temennya lari ke depan rumah menyeberang jalan dan masuk ke sawah yang ditanami pohon tebu dan kucing nya itu masuk ke dalam semak-semak tanaman tebu tersebut.

Ini kucing oon banget menurut saya, memang masih kecil sekitar 3 bulanan umurnya, keturunan kucing anggora sama kucing kampung, dia itu udah di kasih nama, tapi pas dipanggil panggil gitu gak mau noleh, cuek aja tuh kucing, malah semakin di kejar semakin lari jauh. Tapi kadang pas suka jengkel karena seringkali lari ke semak-semak tersebut terus saya biarin tau tau pulang ke rumah sendiri. dasar si kucing.

O iya balik lagi pas malam rabu tersebut, kucingnya masih di dalam area persawahan tidak tahu lokasinya , mungkin sudah masuk ke tengah-tengah area tanaman tebu, saya juga malas untuk mencarinya karena malam-malam juga gatal di kulit kalau terkena daun tebu yang ngegores kulit.

Eh pas lagi cari-cari kucing itu tiba-tiba nyokap gue teriak ada  ular, nah ularnya itu tepat di samping gue, tapi nyokap teriaknya kagak jelas, gue bingung, ini teriakin kucing apa ular sih... eh pas gue lihat di samping gue di tengah jalan itu ada ular, warnanya ijo, koser koser gitu bahasa jawanya.

Lah terus gue bingung, nyokap gue teriakin ada ular, terus teriak juga kucingnya ilang, ini ular nya dulu apa kucingnya dulu, ah pikir gue ularnya dulu gue urusin, dan yang pasti akhirnya ular itu mati, dan tidak usah saya bahas di sini cara matiinnya karena ini menyangkut hak asasi ular, biar kagak kena sensor. hehhehe

Dan karena habis ada ular jadi gue males ngurusin kucing, takutnya ada ular lain di area tersebut, gue balik lagi ke halaman rumah sambil nunggu kucingnya keluar, eh bener, kucingnya pulang sendiri.. .hahahha

Dan ini tepat hari minggu sore pukul 16.00. maka karena tadi pagi gue belum sempet ngaret, gue kagak tau bahasa indonesia nya ngaret apa ya, pokoknya ambil rumput gitu untuk pakan kelinci, karena di belakang ada kelinci empat, anaknya ada 2 masih kecil , jadi ada enam kelinci, dan harus gue kasih makan.

Nah pas gue ke dapur mau ambil aret ,  namanya juga ngaret pasti bawa aret donk, masa bawa pisauu... ahaha.. nah pas mau ambil aret gue lihat ada buntut ular baru masuk ke bawah rak di dapur, gue bergegas ambil lampu senter karena dapur gue gelap dindingnya masih bilik bambu gitu jadi penerangan seadanya dan dindingnya tidak cukup kuat untuk memantulkan cahanya lampu, jadi mesti bawa lampu senter untuk melihat sudut-sudut yang tidak terkover oleh cahanya lampu.

Bener karena di dapur masih berlantai tanah, di bawah rak tersebut ada eker-ekeran bekas kayaknya ular tersebut mau bersarang bikin lobang dan pas gue lihat ada ularnya langsung gue ambil tongkat, tapi pas gue tujes perasaan gue kena tuh badannya tapi ternyata kagak kena dianya masih bisa lolos, ini pengalaman ya, kalau mau membasmi ular tongkatnya harus pakai dua tongkat, ini kesalahan gue hari ini, karena cuma pakai tongkat satu jadi ularnya lolos.

Kenapa pakai dua tongkat, karena ketika tongkat yang satu sudah mengunci di salah satu titik di tubuh tuh ular, maka tongkat yang satunya bisa buat gebukin bagian titik di tubuh ular yang lain, karena pakai satu tongkat pikir gue udah kena di ular , mau gue gebuk lagi gue angkat tuh tongkat takutnya di keburu kabur karena ruang dapurnya sempit jadi kagak cukup buat keleluasaan pergerakan tongkat tersebut.

akhirnya kabur bener tuh ular, dia lari ngikut sudut tembok, ngumpet lagi di sudut, gue obrak abrik perkakas yang di dapur jadi berantakan eh ularnya lari lagi malah ke arah gue , gue nya langsung lari lah, karena ruangannya yang sempit dan akhirnya belum ketemu, dan gue kasih peringatan sama tuh ular, kalau lain hari masih nongol juga dan tidak angkat kaki dari rumah ini gue sikat tuh ular kagak ada ampun.

O iya , ularnya yang di dapur tubuhnya cokelat ke hijau hijauan ada garisnya item di punggung sekujur tubuhnya itu, panjangnya kira-kira satu meter adalah, sebesar jempol tangan orang dewasa.

Kemudian gue langsung bergegas mau ngaret karena jam menunjukkan pukul 16.30 udah sore banget, dan gue ke sawah deket rumah, di sawah tebu, sampai di sawah langsung gue ngejongkok seperti biasa ambil rumput pakai aret, pertama hasil ngaret rumput di tangan gue masukin ke karung, dan nyambung rumput yang kedua eh jari gue yang kelingking kebacok sama aret gue sendiri, berdarah, langsung gue taruh tangan di atas biar darah nggak ngalir, terus gue lari pulang dan kagak jadi ngaret, tidak parah sih, karena cukup ditambal pakai hansaplas sudah mampet. biarin malam ini kelincinya kagak makan dul. hahah. .. 

No comments:

Post a Comment