Monday, 27 June 2016

Pengalaman Tanya Jalan ke Penduduk Lokal, Lucu tapi Menyebalkan

Tanya Jalan

Lagi, ketika perjalanan ke lombok kemarin, tanya penduduk lokal..(temen yang tanya pake bahasa lombok) setelah di terjemahkan ke bahasa indonesia.

"Permisi ibu, ke pantai nambung kemana ya"
Ibu : "lurus satu setengah kilo mas"

Dan 1,5 kilo mereka itu 2 kali 1,5 bukit dan belok2.. -___-"

Dulu juga sempet pas jalan di semarang, setiap tanya arah pasti di jwab 300meter dan udah pede jalan.. eh gak sampe2.. hahahaha

Terus pernah juga waktu mau ke Pantai Klayar Pacitan. jalan rusak parah. waktu tanya ke penduduk skitar, "ikuti aja jalan aspal ini". jalan yang dimaksud ya jalan rusak parah itu, dan itu juga jauh banget.

Ada juga yang kasih penjelasan, Ga jauh mas. Cuma 2 batang rokok doank koq
*rokoknya ga dibakar2. Cuma diselipin di kuping. #jadinya jauh pake banget

Pernah juga waktu ke air terjun Kalaodi Tidore... katanya deket cuman 10 menit gak taunya jauh banget 45 menit terus waktu turun ke air terjun nya katanya cuman 1km ehh ternyata lebih 1km bisa smpai 3km an lah turunnya..

Di Morowali (ayo cari dimana Morowali ini...) saya tanya jurang di sisi jalan ini berapa dalamnya? dijawab "Satu kali lagu Indonesia raya juga belum ketemu dasarnya..." hahaha...

Terus Kejadian begini nihh yang bikin geli2 sebel.. nah apa lagi kalo kebiasaan pake arah mata angin, tiba2 pake kiri kanan,

Dan mereka jawab kekanan tapi mereka jawab pake tangan kanan yang nunjuk ke kiri... nahhh... mana sinyal buat gps bubar jalan..hahahah.

Di Mentawai nanya lokasi air terjun bilangnya setengan jam lagi sampai... Ternyata 3 jam jalan kaki, mau balik nanggung yaudahlah....

Ke Purwokerto tahun lalu selalu dibilang 200m lol baik itu dekat maupun jauuuuuuh banget.

Waktu KKN di Sukabumi, "Bapak, rumah bapak anu di mana ya pak?" "Oh, deket itu mas, ke arah sana *nunjuk pake jempol*" Alhasil, saya harus lewat dua bentang sawah. Di lain hari, pak, kalo rumah bapak anu, di sebelah mana?" "Oh, ke arah sana pak, lumayanlah... deket. *nunjuk pake telunjuk*" Alhasil saya harus lewat 3 bukit jalan kaki nyaris dua jam.. -____-;;

Pernah juga pas ke Semarang tanya jalan, disuruh naik bus turun diperempatan lamer eh gak tau nya cuman nyebrang lamer yang tadi saya tanya hahahaha....

Pernah juga nanya jalan ke beberapa warga di Daerah Bandung, bilangnya belok kiri tap arah tangannya ke kanan. sebaliknya juga begitu, bilang ke kanan tapi arah tangannya ke kiri. Sungguh membingungkan.

Pernah di Tasikmalaya. 3km lagi, udah nanya 3 orang jawabannya sama, berarti 9 km. hahaha..

Kejadian di gue pas ke Baduy dalam, dibilang sudah dekat.. tapi ternyata masih jauh, Ngga taunyaaaa, mendaki gunung lewati lembah.. dengan track yang naik turun bukit..

Ini pengalaman kalo di Bali....terus aja, nanti kalo ada turunan tajam di sebelah kanan yang ada jembatannya, jangan belok

Pernah juga di Kotamobagu, arahnyaa dari Manado skitar 4 jam.. terus sampe di Kota Mobagu pas nanya penduduk sekitar buat isi pulsa, nunjuknyaa hanya di sanaa, seakan-akan hanya skitar 15 meter dari kediaman.. pas jalan ternyata harus lewatin 1 desa dan 1 sawaah.. hwwwwwaaaa

yang paling parah waktu di Jawa Barat selatan. Di arah perbatasan Cianjur Selatan dan Garut Selatan sana, entah gimana satuan perhitungan jarak bukan 'kilometer' tapi 'warung'

"Kalau ke Ranca berapa kilo lagi, Kang?"
"Wah... sekitar tiga warung lagi." -_-

dan ternyata warung satu dan warung kedua itu terpisah bukit!

Kalau yang ini biasanya para pendaki, kalau naik Rinjani turun lewat Senaru, pasti ngerasa ketipu sama tanda jarak tiap pos,hehehe

Yang paling gak enak tuh kalo ada yang pake arah mata angin (Biasanya kalau di Jawa). Mending kalo timur barat masih keliatan mataharinya, lha ini wis gelap je! Hahaha.. Contoh: ibu kalau mau ke sana pergi ke utara, nanti ada belokan ke timur, lalu ke barat... Gubrak. Bagus kalau analogi nya kanan kiri depan belakang, kalau jadi nya bener2 arah mata angin kan berabe kite

Pernah juga waktu di Daerah Ciamis, pas nanya penginapan penduduk sana bilangnya.. ooohh deket kok paling 15 menit tapi ternyata 1 jam saking jauhnya.. heeeuuu tapi dibilang deket.

 Hahhaha... Lucu juga. Mungkin bagi mereka jarak seperti itu rasanya dekat karena sudah terbiasa jalan kaki atau jalan jauh.. dan kayanya di setiap tempat memang begitu deh. hehe..  terutama di daerah pegunungan ... penduduknya bilang dekat sekali kok, setelah kita jalan ternyata jauhh, hehehehe ....
 
Nah kalau udah gitu saran saya, pake GPS nya iphone gan walaupun gak ada sinyal tetep bisa open map...lupa ak nama aplikasinya apa dulu temenku ada yang pake itu sih.

Sebagai informasi semua GPS gak pake sinyal HP karena langsung ke Satelit, yang pake sinyal HP namanya aGPS (assisted GPS) alias tergantung GPS yang ada di menara pemancar sinyal HP, setiap HP yang ber-GPS ada pilihan ini di settingan, bisa pilih GPS atau aGPS

Kalau temen saya suka nya nanya sama bapak-bapak atau mas-mas di bengkel (kalau nemu bengkel), biasanya hitungan mereka-mereka berdasarkan pengalaman sama lumayan mendekati. Misal "sekitar 5 km-an", dicocokin pke spedo nya sepeda motor, pas aja. Udah berkali-kali

Dan dimanapun kalau kondisi seperti itu kudu siap2 kesasar ya gan, tapi positifnya klo kesasar kan jadi tau daerah sekitar. Apakah ada temen2 yang punya pengalaman seperti itu?

No comments:

Post a Comment